banner
BeritaDaerahHukumPendidikan

Modus Jual Produk, Oknum Wartawan Lakukan Pemerasan di Sejumlah Sekolah di Karawang

52
×

Modus Jual Produk, Oknum Wartawan Lakukan Pemerasan di Sejumlah Sekolah di Karawang

Sebarkan artikel ini

Karawang, TargetBerita.co.id,- Beberapa kepala sekolah dan guru di berbagai tingkatan di Kabupaten Karawang, tengah dipusingkan dengan sejumlah oknum yang datang ke sekolah dan mengaku sebagai wartawan.

Dengan modus menjual berbagai produk, di duga oknum yang mengaku wartawan kerap melakukan intimidasi dan pemerasan dengan mengancam akan memberitakan dan melaporkan masalah di sekolah tersebut jika tidak memberikan nominal uang tertentu.

Salah satunya diceritakan kepala sekolah kepada awak media, ia menuturkan, orang yang mengaku wartawan tersebut kerap mendatangi sekolah dalam beberapa bulan terakhir ini.

Orang yang mengaku wartawan biasanya tidak datang sendiri, biasanya membawa teman-temannya. Bersama rombongan, mereka menanyakan perihal transparansi penggunaan dana BOS di lingkungan instansi pendidikannya.

“Mereka ini datangnya rombongan, bisa empat sampai enam orang kalau ke sekolah. Ngakunya dari media A, tapi yang saya tahu media itu enggak begitu familiar di Karawang ataupun di nasional, oknum wartawan tersebut menyebutkan berasal dari luar Karawang,” kata salah satu kepala sekolah tersebut saat berbincang dengan awak media, Senin 1 November 2023.

Teranyar salah seorang yang mengaku wartawan tersebut beberapa kali menghubungi guru dan kepala sekolah menanyakan terkait Dana Bos.

“Kemudian ujung-ujungnya akan melaporkan sekolah tersebut, meskipun sekolah tidak ada permasalahan apapun. Kadang mereka menyebutkan nilai nominalnya langsung,” ujarnya

Menurutnya, orang yang mengaku wartawan tersebut ada juga yang meminta dana untuk cetak koran. Atau jual buku dan lainnya

“Yang minta dibantu nyetak koran kalau dikonversi nilainya bisa belasan juta rupiah,” sebut salah satu guru di Kabupaten Karawang kepada media ini.

Sementara itu, Ketua Koordinator Wilayah Forum Wartawan Jaya Indonesia (Korwil FWJI) Kabupaten Karawang Irfan Sahab mengomentari terkait maraknya orang yang mengaku wartawan. Menurutnya, hal ini yang mencederai marwah profesi wartawan.

“Tugas wartawan itu mulia. Memberikan informasi ke publik terkait sesuatu peristiwa. Dan melaksanakan tugasnya harus sesuai dengan kode etik jurnalistik,” ucap Irfan.

Irfan berharap kepada pihak sekolah agar menolak bila ada orang yang mengaku wartawan yang ujung-ujungnya menjual sesuatu produk. Apalagi kalau mereka datangnya dengan mengorek – ngorek tentang keuangan, yang mereka sendiri juga belum tentu paham.

“Biasanya yang begitu-begitu ujung-ujungnya duit. Bukan wartawan itu. Apalagi kalau ada bahasa ancam mengancam. Laporkan saja,” tegas Irfan.

Ditempat terpisah Kabid Humas FWJ Indonesia Ferri Sang menyayangkan kejadian tersebut dan meminta agar Intimidasi dan pemerasan oleh oknum yang mengaku sebagai wartawan agar segera di selidiki pihak terkait.

” Banyak Oknum belum tentu wartawan biasanya mereka pemain yang memiliki ID Card Pers setelah di selidiki ternyata media nya fiktif alias abal abal ” Ungkap Ferri.

Ketua FWJI Kabupaten Karawang menegaskan, tindakan semacam ini merusak citra wartawan yang seharusnya menjalankan tugasnya dengan penuh integritas dan menjunjung tinggi kode etik jurnalistik. (Fikri)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *